Lain-lain
 
Rabu, 23/09/2014
MENGANTONGI LABA DARI BISNIS BONEKA WISUDA

Moment lulus sekolah/ kuliah atau yang lebih dikenal dengan istilah wisuda, memang menjadi salah satu peristiwa penting yang tak bisa dilupakan setiap orang. Bahkan saking bermaknanya moment wisuda, banyak kalangan pelajar maupun mahasiswa yang sengaja mengabadikan moment tersebut dengan berbagai macam cara. Salah satunya saja dengan mempersiapkan bingkisan cantik bagi para sahabat, keluarga, maupun kerabat dekat mereka yang sedang merayakan hari kelulusannya.

Peluang inilah yang kemudian dimanfaatkan dengan baik oleh Fety Ilma Rahmillah (24) untuk merintis usaha boneka wisuda, yang ternyata kehadirannya cukup dinanti dan diburu para konsumen sebagai salah satu alternatif bingkisan yang tak hanya terbilang unik namun juga menjadi kado pilihan yang cukup eksklusif.

boneka pengantinMengawali bisnisnya setelah menyelesaikan study S1-nya di Jurusan Teknik Industri Universitas Islam Indonesia, inspirasi bisnis boneka wisuda sebenarnya sudah tertanam di benak Fety sejak tahun 2010 silam. Namun karena kesibukannya di bangku kuliah, ide tersebut hanya menjadi sebuah wacana sampai akhirnya ketika Ia telah memiliki seorang putra, istri Susilo Wibisono ini kembali tertarik untuk mewujudkan ide bisnisnya dengan mengusung 4mE Craft sebagai brand produknya.

Memanfaatkan bahan baku kain flanel, boneka mungil yang dibuat sangat mirip dengan para wisudawan ini proses produksinya 100% menggunakan jahit tangan. Dibantu oleh tiga orang tenaga potong dan 2 orang tenaga finishing, setiap harinya 4mE Craft menerima pesanan boneka wisuda dalam berbagai macam model. “Kami membuat boneka wisuda dalam dua ukuran, yakni ukuran kecil 17 cm dan ukuran besar 25 cm, selain itu ada juga produk boneka couple, boneka keluarga, dan terakhir boneka pengantin,” ujar wanita yang sedang melanjutkan studi S2-nya di UGM ini.

Strategi Pemasaran 4mE Craft
Jika dibandingkan dengan produk lain milik para kompetitor, bisa dikatakan produk boneka buatan Fety ini lebih unggul dan terlihat eksklusif. “Dalam membuat boneka, saya sengaja membuat produk yang customize, jadi kami menyesuaikan bentuk boneka dengan keinginan konsumen, seperti misalnya menyesuaikan bentuk toga dengan universitas calon konsumen, menambahkan kacamata, jilbab, dan lain sebagainya,” ungkap Fety kepada tim bisnisUKM pada Sabtu (3/11).

Selama ini 4mE Craft memasarkan produk-produknya melalui promosi online maupun offline. “Awalnya dulu kami menyebarkan pamflet dan menempelkan leaflet di sekitar Jogja, namun sejak kami menggunakan blog di awal Maret ini permintaan pasar semakin meningkat dan setiap harinya ada orderan yang masuk ke 4mE Craft,” terang Fety sambil tersenyum. Jangkauan pasar yang dimiliki Fety kini juga semakin luas, yakni telah mencakup seluruh wilayah Yogyakarta, serta mulai merambah pasar luar Jawa seperti misalnya Aceh, Gorontalo, Kalimantan, dan lain sebagainya.

boneka unikDengan menawarkan beberapa pilihan harga kepada para konsumennya, setiap bulannya Fety bisa mengantongi omzet hingga mencapai angka sekitar Rp 5 juta. Untuk boneka wisuda dipatok dengan harga Rp 35.000,00 sampai Rp 50.000,00, boneka couple dibandrol sekitar Rp 90.000,00-Rp 115.000,00 dan boneka pengantin dihargai mulai dari Rp 110.000,00 sampai dengan Rp 175.000,00 per pasang. Harga yang terbilang sangat terjangkau, untuk kreativitas yang ditawarkan 4mE Craft.

Kedepannya, Fety berharap bisnisnya berkembang semakin pesat dan bisa memenuhi kebutuhan konsumen dengan waktu yang terbilang singkat. “Harapan saya tentunya ingin memiliki workshop sendiri di tempat yang strategis, selain itu saya juga berharap kedepannya pesanan boneka 4mE Craft bisa langsung jadi seperti halnya layanan cetak foto yang sekarang ini bisa ditunggu konsumennya,” jelasnya ketika mengakhiri sesi wawancara dengan tim bisnisUKM.com. Sumber : bisnisukm.com

Kembali | Lihat Semua