Lain-lain
 
Rabu, 13/08/2014
BERAWAL DARI HOBI, SUKSES BISNIS WISATA GUNUNG

Banyak kisah sukses pebisnis bermula dari hobi. Salah satunya Adi Setiadi yang sukses membangun usaha agen perjalanan untuk kegiatan wisata, rental, outing, dan petualangan mendaki gunung.
Di bawah bendera usaha Wisata Gunung, ia sukses menekuni usaha ini dengan omzet mencapai Rp 200 juta per bulan. Bila sedang musim liburan, omzetnya bisa mencapai Rp 350 juta dalam sebulan.
Jasa yang ditawarkan meliputi open trip untuk para backpacker, private trip, company tour, family package, office package, city tour, prewed package, office outing & outbond.
Pria yang akrab disapa Ase ini memang termasuk penggemar kegiatan mendaki gunung. Hobi ini sudah ditekuninya sejak 2002 saat masih duduk di bangku sekolah menengah pertama (SMP).
Saat itu, ia mengaku sudah bermimpi ingin mendaki semua gunung di Indonesia. Menurutnya, sebagai negara di kawasan cincin api, Indonesia surga pendaki gunung karena hampir setiap daerah memiliki gunung yang indah.
Ase sendiri sudah melanglang buana mendaki gunung. Hampir semua gunung di Jawa dan Sumatra sudah didakinya. Sekitar tahun 2010, muncul idenya untuk menghasilkan uang dari hobi dan pengalamannya tersebut.
Saat itu, ia masih kuliah di Fakultas Teknik Informatika Universitas Indonesia. Lulus kuliah tahun 2011, ia tidak langsung merealisasikan idenya tersebut. "Saya sempat bekerja sebagai Analis TI di Adira Insurance," katanya.
Kendati sudah bekerja, hobinya mendaki gunung tidak juga berhenti. Hingga akhirnya ia memutuskan membuka usaha wisata alam yang awalnya diberi nama Ase Adventure.
Lantaran masih bekerja di perusahaan asuransi, Ase kerap kesulitan mengatur waktu. Tak lama, ia lalu memutuskan berhenti dari pekerjaannya sebagai analis TI di perusahaan tersebut.
Seiring terus berkembangnya bisnis wisata alam yang dikelolanya, tahun 2013 ia resmi mengganti nama usahanya menjadi Wisata Gunung.
Tahun itu juga, ia mengembangkan layanan untuk kegiatan wisata dan outing. Jadi tidak hanya fokus pada kegiatan petualangan.
Dalam paket wisata alam non gunung, ia menyediakan berbagai layanan dengan banyak pilihan destinasi. Antara lain mengunjungi Pulau Belitung, Kepulauan Seribu, Ujung Kulon, Karimun Jawa, atau wisata ke savana, gua, teluk, dan masih banyak lagi.
Ase bilang, layanan yang paling laris adalah open trip. Jumlah pesertanya bisa 30 orang dan mayoritas pendaki pemula yang belum pernah mendaki gunung.
Harganya terjangkau, mulai Rp 85.000 hingga Rp 200.000 per orang. Sedangkan paling mahal adalah private trip yang satu orangnya bisa Rp 5 juta. Dalam sebulan, ia bisa membawa 200 orang ke berbagai gunung di Indonesia.
Segmen pelanggannya bervariasi, tergantung paket yang diambil. Untuk paket open trip biasanya kalangan pelajar, mahasiswa, dan umum yang ingin berhemat.
Sementara karena biayanya mahal, paket private trip didominasi kalangan menengah atas. Mayoritas pelanggannya berasal dari Jakarta, Bekasi, Tangerang, dan Depok.

Kembali | Lihat Semua